Dongeng Si Lancang Kuning Cerita Rakyat dari Kampar Riau

shares |

dongeng si lancang cerita rakyat riau
Cerita si lancang ©AdiCita
Zaman dahulu kala di daerah kampar yang kini disebut Riau, hiduplah seorang janda miskin bersama seorang anaknya yang bernama si Lancing kuning. Dongeng si lancang sebagai berikut, kehidupan mereka cukup susah karena hanya bekerja sebagai buruh tani, sehingga sering kekurangan.

Hal tersebut membuat si Lancang bercita-cita ingin menjadi orang kaya ketika besar nanti. Waktupun berlalu, kini si Lancang sudah mulai tumbuh dan menjadi seorang pemuda belasan tahun. Dia meminta izin pada ibunya untuk pergi merantau, mencari kehidupan yang lebih layak. Dengan berat hati, ibunya meleps kepergian si lancang.

Akhirnya si lancing pergi ke negeri seberang dengan menumpang kapal para pedagang. Di negeri seberang, si lancing bekerja serabutan. Dia sangat rajin hingga saudagar yang menjadi tuanya sangat simpati padanya. Lambat laun, akhirnya si Lancang di nikahkan dengan salah seorang puteri saudagar itu. Tentu saja hal tersebut membuat derajat dan kehidupan si lancing menjadi terangkat. Kini si lancing sudah masuk dalam kategori orang kaya.

Usaha mertuanya kini dia yang menjalankan. Karena kerajinan dan keuletanya, usaha perdagangan yang dikelolanya kini berkembang pesat. Dan ketika mertuanya meninggal, dialah yang mewarisi sebagaian besar harta itu. Bertahun-tahun berlalu, kini si lancing menjadi suadagar yang cukup dikenal yang memiliki banyak kapal. Dia memiliki 7 orang isteri yang cantik-cantik. Hartanya melimpah, dan memiliki kedudukan yang tinggi di masyarakat.

Ternyata, harta dan kedudukan yang dimiliki membuat si Lancang lupa pada ibunya yang menungu di kampong halaman. Dia sudah lupa asal usulnya, dia sudah lupa bahwa dia masih memiliki seorang ibu yang hidup terlunta-lunta dan miskin. Hingga pada suatu hari ketika dia berlayar bersama 7 isterinya, kapal yang dia tumpangi singgah di daerah Kampar, yang tak lain adalah kampung halamanya. Banyak sekali penduduk yang dating untuk melihat kapal-kapal megah yang singgah di dermaga, tak terkecuali ibu si Lancang.

Melihat si lancing yang berdiri di geladak kapal, ibunya menjadi sangat gembira. Karena kini impian si lancing menjadi orang kaya sudah terkabul. Dan dia mengira si Lancang pulang untuk menemuinya. Langsung saja dia berlari naik ke geladak kapal dan langsung memeluk si Lancang. Si Lancang yang terkejut langsung menghempaskan wanita tua itu, namun dia tambah kaget ketika dia sadar bahwa wanita dengan pakaian compang-camping yang baru saja dia hempaskan adalah ibunya.

Karena malu pada 7 isterinya jika sampai tahu itu adalah ibunya, dia langsung menyuruh kelasi kapal untuk menyeret wanita tua itu keluar dari kapalnya. “ Kelasi.. bawa wanita tua ini pergi.. Aku tak mau kapal mewah ku dikotori oleh pengemis.. Aku tak kenal pengemis hina seperti dia”. Kata si Lancang. Mdndapat perlakuan buruk dari anak semata wayangnya, membuat wanita tua itu sakit hati. Sesampainya di rumah, dia mengambil Pusakanya yang berupa sebuah nyiur dan lesung penumbuk padi. Dia berdoa kepada yang maha kuasa, agar mau menghukum anak durhaka itu sambil memutar-mutar pusaka milinya. Do’anya terkabul. Tiba-tiba langit menjadi gelap, hujan lebat disertai badai turun. Petir dan Guntur saling bersautan. Kapal-kapal si Lancang diterjang badai hingga terbang berhamburan.

Muatan kapal yang berupa kan sutera melayang-layang dan jatuh di daerah yang kini disebut Negeri Lipat Kain. Gongnya terbang dan terlempar di kawasan Kampar Kanan dan jatuh disebuah sungai yang kini dinamakan Sungai Gong. Tembikarnya terbang dan jatuh di daerah yang kini bernama Pasubilah. Dan tiang bendera kapal terbang dan jatuh disebuah danau, yang hingga kini ceritanya dinamakan Danau si Lancang.

Related Posts

0 komentar:

Posting Komentar